Olahraga

Eko Roni Siap Hadapi Petarung China Liu Peng

Jakarta, – Petarung kelas strawweight Indonesia Adrian “Papua Badboy” Mattheis memprediksi rekan senegaranya Eko Roni Saputra mampu mengatasi petarung China, Liu Peng pada laga ONE Championship edisi ONE: BATTLEGROUND II di Singapore Indoor Stadium, Singapura, Jumat (13/08).

“Terima kasih telah membuat kami bangga. Kami berdiri untuk Indonesia, dan saya pasti akan mendukung Anda. Jadi, silakan berjuang dengan kemampuan terbaik Anda, gunakan teknik Anda, karena saya mengerti bahwa Anda adalah senior saya dan Anda tahu apa yang harus dilakukan,” kata Adrian dalam keterangan resminya, Sabtu (07/08).

Adrian melihat bahwa Liu Peng Shuai kuat dalam gulatnya. Jadi jika bertemu Eko, dirinya tidak ragu lagi karena kemampuan gulat Eko sudah merupakan yang terbaik di Indonesia, tidak ada lawan lagi disini.

“Tapi saya ingin melihat pertarungan sampai akhir, untuk membuktikan bahwa Eko tidak hanya pandai bergulat, tetapi juga memiliki persenjataan serangan yang luar biasa,” ujarnya.

Dalam laga utama ONE: BATTLEGROUND II, Juara Dunia ONE Lightweight tiga kali Eduard “Landslide” Folayang akan menghadapi Juara KLF (KUNLUN FIGHT) dan sesama pertarungan veteran “The Warrior” Zhang Lipeng.

Pada laga pendukung utama, mantan Juara Dunia ONE Strawweight dan penantang seni bela diri campuran kelas Stawweight peringkat #5 saat ini Alex “Little Rock” Silva akan menghadapi Miao Li Tao dari China.

Adrian Mattheis terakhir kali terlihat di dalam Circle pada Oktober 2019, kalah dengan skor tipis dari rekan senegaranya Stefer Rahardian. Namun, dia telah memenangkan empat dari lima pertarungan terakhirnya, dan memiliki momentum yang baik.

Dalam performa terbaiknya, “Papua Badboy” adalah petarung berpengetahuan luas yang dapat menggabungkannya dengan baik antara kemampuan pada kaki dan ground. Petarung berusia 28 tahun ini mencari tantangan yang lebih besar dalam laga berikutnya, dan mengincar mantan Juara Dunia ONE.

“Saya pribadi ingin bertarung melawan [Alex] Silva, dari Evolve [MMA]. Mengapa? Karena saya ingin mengukur kemampuan saya di ground dan menyerang, sejauh mana saya telah berkembang. Itu saja,” kata Adrian.

Bagi Adrian, Alex Silva adalah mantan Juara Dunia, dan dia juga salah satu idola yang sering dirinya tonton di ONE. “Saya sangat mengidolakannya. Jadi, saya ingin memiliki kesempatan untuk melawan idola saya, dan sebenarnya itulah satu-satunya hal yang ingin saya lakukan.” terangnya.

Silva adalah Juara Dunia Jiu-Jitsu Brasil. Dia juga rekan satu tim Eko di Evolve MMA di Singapura. Adrian menyatakan bahwa dia tidak memiliki apa-apa selain menghormati “Little Rock,” dan ingin menghadapi ‘idolanya’ di dalam Circle.

“Alex Silva, kita tahu bahwa dia memiliki jiu-jitsu tingkat atas. Keterampilan [ground]-nya termasuk yang terbaik. Jadi, saya ingin dia terlibat dalam ‘pertarungan’, ayo tukar pukulan! Saya ingin tahu apakah Silva dapat menahannya jika kita membawanya ke pertarungan, maksud saya jual beli serangan yang mencolok,” pungkas Adrian.

Pewarta : Antara

Redaktur: M Rakhmat

Related Articles

Back to top button