Artikel

Hati-hati! Ini warning WHO soal gejala infeksi ulang Covid-19 varian baru

Ulasan.co -Kepala Ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengeluarkan peringatan menyusul laporan dari Afrika Selatan yang menunjukkan tingkat infeksi ulang yang mengkhawatirkan dari varian baru. Apa saja gejala untuk mendeteksi infeksi ulang varian baru?

Melansir Express.co.uk, Kepala Ilmuwan WHO, Dr Soumya Swaminathan mengatakan, pihaknya telah mendapatkan laporan dari orang-orang yang terinfeksi kembali dengan varian baru virus dari Afrika Selatan.

“Laporan dari Afrika Selatan menunjukkan bahwa orang yang pernah mengalami infeksi sebelumnya dapat terinfeksi lagi,” kata Swaminathan.

Apa gejala dari varian baru?

Dr Eric Feigl-Ding, seorang ahli epidemiologi, mengatakan di Twitter, bahwa ada penemuan yang mengkhawatirkan di antara kelompok plasebo untuk vaksin Novavax di Afrika Selatan, di mana orang yang terinfeksi Covid-19 sebelumnya bisa kembali terjangkit seperti orang tanpa infeksi sebelumnya. Ini menandakan, infeksi masa lalu tidak sepenuhnya melindungi seseorang dari varian B1351.

“Initerjadi setelah data bermasalah yang disorot minggu lalu dari kelompok plasebo dari uji coba Novavax bahwa orang yang sebelumnya terinfeksi dan memiliki antibodi Covid-19 tidak memiliki perlindungan untuk infeksi ulang varian B1351 – bahkan untuk penyakit parah,” jelas Feigl-Ding seperti yang dilansir Express.co.uk.

Ketika berbicara mengenai varian baru dan gejalanya, ada gejala umum yang tidak boleh diabaikan.

Menurut Superintendent Pharmacist Medicine Direct Hussain Abdeh, ada empat gejala yang bisa jadi peringatan.

Demam, batuk, dan hilangnya bau atau rasa bisa menjadi tanda infeksi.

“Namun, Anda mungkin juga terkena virus corona jika merasa lelah tanpa alasan yang jelas,” dia memperingatkan.

Varian baru dari virus corona beredar dengan cepat di Afrika Selatan. Semua virus yang bermutasi dan strain di Afrika Selatan disebut 501.V2.

Varian Afrika Selatan membawa mutasi yang disebut E484K, dan berbeda dari varian lain yang baru-baru ini ditemukan oleh para ilmuwan di Inggris.

Varian Afrika Selatan tampaknya lebih menular daripada jenis virus asli, tetapi tampaknya tidak memiliki gejala lain yang berbeda.

Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa varian Afrika Selatan lebih berbahaya daripada jenis aslinya.

Menurut badan kesehatan, orang yang memiliki kondisi medis kronis juga memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit serius.

Kondisi medis tertentu yang meningkatkan risiko penyakit serius akibat Covid-19 meliputi:

– Penyakit jantung yang serius, seperti gagal jantung, penyakit arteri koroner, atau kardiomiopati

– Kanker

– Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK)

– Diabetes tipe 2

– Obesitas atau obesitas berat

– Merokok

– Penyakit ginjal kronis

– Sistem kekebalan yang melemah dari transplantasi organ padat

– Kehamilan

Related Articles

Back to top button
Close