Masoud Pezeshkian Terpilih Jadi Presiden Iran

Politikus moderat Masoud Pezeshkian terpilih menjadi presiden Iran lewat Pemilu, Jumat (05/07/2024). (Foto:Dok/AFP)

TEHERAN – Politikus moderat Masoud Pezeshkian terpilih menjadi presiden Iran, setelah memenangkan pemilu putaran kedua yang digelar Jumat 06 Juli 2024.

Usai memenangkan pemilu di negaranya, Pezeshkian berjanji membuka Iran kepada dunia dan memberikan kebebasan yang dirindukan rakyatnya.

“Dengan memperoleh mayoritas suara pada hari Jumat, Pezeshkian telah menjadi presiden Iran berikutnya,” demikian tulis Kementerian Dalam Negeri Iran mengutip Reuters.

Partisipasinya sekitar 50 persen dalam persaingan ketat antara Pezeshkian, satu-satunya kandidat moderat dalam empat kandidat, dan mantan perunding nuklir garis keras Saeed Jalili, seorang pendukung setia untuk memperdalam hubungan dengan Rusia dan China.

Pemilihan umum pada hari Jumat 05 Juli 2024 menyusul pemungutan suara pada tanggal 28 Juni dengan jumlah pemilih yang secara historis rendah, ketika lebih dari 60 persen pemilih Iran abstain dari pemilihan sela untuk pengganti Ebrahim Raisi, setelah kematiannya dalam kecelakaan helikopter.

Tayangan video di media sosial menunjukkan, pendukung Pezeshkian menari di jalan-jalan di banyak kota besar dan kecil di seluruh negeri, dan pengendara membunyikan klakson mobil untuk merayakan kemenangannya.

Baca juga: Keir Starmer Terpilih Jadi PM Baru Inggris, Rishi Sunak Kalah

Warga di kota barat laut Urmia, kampung halaman Pezeshkian, membagikan permen di jalanan, kata para saksi mata.

Meskipun pemilu ini diperkirakan tidak akan berdampak besar terhadap kebijakan Republik Islam, presiden akan terlibat erat dalam pemilihan penerus Ayatollah Ali Khamenei, Pemimpin Tertinggi Iran yang berusia 85 tahun, yang bertanggung jawab atas semua urusan utama negara.

Jumlah pemilih yang berpartisipasi telah menurun selama empat tahun terakhir, yang menurut para kritikus menggarisbawahi bahwa dukungan terhadap pemerintahan ulama telah terkikis, pada saat meningkatnya ketidakpuasan masyarakat atas kesulitan ekonomi dan pembatasan kebebasan politik dan sosial.

Hanya 48 persen pemilih yang berpartisipasi dalam pemilu 2021 yang membawa Raisi berkuasa, dan jumlah pemilih mencapai 41 persen dalam pemilu parlemen pada bulan Maret.

Pemilu tersebut bertepatan dengan meningkatnya ketegangan di Timur Tengah akibat perang antara Israel dan sekutu Iran Hamas di Gaza dan Hizbullah di Lebanon, serta meningkatnya tekanan Barat terhadap Iran atas program pengayaan uraniumnya yang berkembang pesat.